Acep: Hampir Sewindu

Lupa lagi dapet ini darimana; Apapun yang terdengar, terlihat, terasa, terlepas dari baik dan buruknya, kalo gak jadi ilmu, rugi.

Dari almarhum abah gitu yah, atau salah satu quotes dari cerita wayang?  Iyuwhhhh, bener – bener lupa. Tapi yang jelas, itu jadi salah satu alasan mulai nge-blog dulu.

Sekarang gak kerasa udah 7 tahun, hampir sewindu kalo digabungin sama blog yang pertama. Perjalanannya sebagian tercatat disini, sebagian lagi dikepala, sebagian yang lain berserakan dimana – mana.

Jaman SD dulu, bisa duduk berjam – jam cuma buat baca Mahabharata-nya RA Kosasih, lalu waktu SMP, jatuh cinta sama cara bicaranya Goenawan Mohammad di Catatan Pinggir, agak  gedean dikit, kesengsem sama Pablo Neruda plus sarkastiknya Chuck Palahniuk.

Lucu.

Gak satupun dari mereka menitis cara menulisnya walaupun cuma se-te-tes. LoL.

Anyhow, out of topics. Kok jadi kangen baca liputan – liputan Tempo lama yak? Yang bukan saja menghidangkan berita, tapi juga sastra.


« Previous Post |