Acep: Cieciecie

Katanya Socrates, โ€œThe secret of happiness, you see, is not found in seeking more, but in developing the capacity to enjoy lessโ€

Socrates bener, soalnya hari ini ngumpul bareng ade – ade, bukan acara yang wah, cuma nonton armageddon di tv lokal sama maen ps, game bola, raja – rajaan,  dan semuanya kalah telak, horeeeeeeeee senang ๐Ÿ™‚

Trus si anonymous bilang, life begin at 30.

Yang ini agak nggak setuju, soalnya merunut ke pengalaman pribadi, awal – awal 30 rasanya kehidupan itu ada diujung tanduk, satu dua senti lagi tamat, berada dititik yang lebih tinggi dan figure out semua jejak itu memang kadang rasanya…..Sucks, “Cetan!”.

Saat itu, saat dimana terbangun dan sadar udah terlalu sering salah ngambil keputusan, trus saat nggak bisa mengumpulkan kembali serpihan-serpihan, trus saat jadinya suka pengen lari dari kenyataan, trus saat yang ini off the record: sering ngobrol sama istri orang malem-malem. Saat terlalu sering membelakangi matahari, yang jadinya malah lebih sering melihat bayangannya sendiri, etc-etc.

Dan kalo dipikir – pikir, saat – saat itu, sepertinya tinggal beli manik – manik yang banyak udah deh jadi gipsy baru.

Jadi yang benernya itu, keknyah life began at the end of 30 kali yak?

Sebelum sampai, ya banyak-banyak syukur aja, udah bisa melangkah sejauh ini (dengan segala macam jenis eror itu?), ternyata masih hidup, masih sehat, masih bisa ketawa ketiwi dan, masih bisa mengingatkan orang – orang di sekelilingnya, ya walaupun cuma sebatas mengingatkan yang jauh dari ber-‘nas’.

Cie cie cie cie…..

Dan oh, katanya juga, wajah 30 itu konon adalah wajah manusia saat di kumpulkan di alam kekal nanti, alhamdullilah,  wajah 30 saya masih kelihatan seperti wajah yang baru beranjak 21 ๐Ÿ™‚

Cie cie cie cie….


« Previous Post |